Bambang Hidayat

Written By maura avel on Friday, November 23, 2012 | 4:33:00 PM

Prof. Dr. Bambang Hidayat

(lahir di Kudus, 18 September 1934; umur 78 tahun) adalah seorang astronom Indonesia. Ia adalah putra tertua dari 8 bersaudara. Ayahnya, Soedirgo Dhonomidjojo, adalah seorang polisi yang kemudian meniti karier sebagai pamong praja. Bambang Hidayat menikah dengan Estiti Harti Sujono. Prof. Estiti Harti Sujono Ph.D. lebih dikenal sebagai Estiti Bambang Hidayat adalah seorang biolog di Departemen Biologi ITB. Pasangan ini dikaruniai dua putra. Ibu Estiti wafat pada tahun 1995 karena penyakit kanker.
Biografi
Bambang Hidayat dan teleskop Schmidt Bimasakti pada awal tahun 1970an
Pendidikan menengah dilaluinya di SMP II Semarang; dan SMA Bag. B Semarang. Bambang masuk FMIPA (waktu itu masih merupakan bagian dari UI)
di Bandung tahun 1953. Pada tahun 1954 Bambang diangkat menjadi asisten pengamatan bintang ganda visual menggunakan teropong Zeiss Besar, di Observatorium Bosscha, Lembang. Pekerjaan di Lembang tahun 1954 diawali dengan mengamati oposisi planet Mars yang mendekati Bumi kala itu.
Akhir tahun 1960 dia tamat dari Institut Teknologi Bandung dalam mata pelajaran Astronomi, Fisika dan Matematika. Salah satu makalah yang ditulisnya untuk meraih gelar doktorandus adalah tentang survey bintang muda di Rasi Ophiuchus. Skripsi tersebut terbit sebagai Contribution from the Bosscha Observatory pada tahun 1961.
Pada tahun 60-an, masih sebagai asisten, Bambang memperoleh kesempatan ikut memasang teropong jenis mutakhir (pada saat itu) di Lembang, yakni teropong tipe Schmidt (kemudian dinamai teropong Schmidt Bimasakti). Hal ini yang kemudian membuatnya menjatuhkan pilihan pada bidang studi “Struktur Galaktika”.

Pada 1961, Bambang mendapat kesempatan untuk studi lanjut. Melalui hibah (grant) dari USAID (United States of America Agency for International Developments), Bambang memulai studi pascasarjananya di Case Institute of Technology, sekarang dikenal sebagai Case Western Reserve University, di Cleveland, Ohio, Amerika Serikat. Menurut astronom Victor M. Blanco dalam autobiografinya, dana untuk membiayai Bambang berasal dari sisa dana UNESCO yang dialokasikan untuk menggaji Blanco selama proses pemasangan Teleskop Bima Sakti.

Pekerjaannya dalam telaah struktur galaktika (sebagai disertasi Ph.D. pada 1965) dilaporkan kepada International Astronomical Union (tahun 1967) oleh Prof. Sidney W. McCuskey. Hasil penelitian Struktur Galaksi yang lain menghasilkan distribusi bintang raksasa kelas M bersama Prof. Victor M. Blanco, terbit pada tahun 1968. Hasil itu diulas oleh Comm. 33 IAU dan kemudian dicuplik sebagai teks oleh Prof. Mavridis.

Pada tahun 1968, Bambang diberi kehormatan untuk dapat memimpin Observatorium Bosscha dan Departemen Astronomi ITB, menggantikan Prof. Dr. The Pik Sin yang pindah ke Universiteit van Amsterdam. Pada akhir 1976, Bambang diangkat menjadi guru besar penuh di ITB dalam bidang astronomi. Jabatan ketua departemen astronomi dipegang hingga tahun 1978 dan direktur observatorium dipegang hingga tahun 1999. Pada September 2004, pada usia ke-70, Bambang resmi pensiun dari ITB dan menjadi Guru Besar Emeritus.
Kiprah Internasional
Bambang Hidayat sebagai vice president IAU.

* Awal 1970an mendapat penugasan dari International Astronomical Union sebagai anggota komisi inti Astronomical Photography dan anggota 3 komisi lainnya yaitu Double Star, Interstellar Matter dan Education in Astronomy.
* Dari telaah bintang ganda, dipercaya oleh IAU menjdi SOC dalam pertemuan Physical Property of Binary Star di Lembang, tahun 1983.
* Membidani beberapa pertemuan astronomi di Indonesia :
     o IAU Symposium 143 tentang bintang Wolf-Rayet di Bali tahun 1990.      
     o IAU Colloqium 148 dengan topik Future Utilization of Schmidt Telescope di Bandung tahun 1994. 
    * Tahun 1994 hingga 2000, Bambang Hidayat dipilih menjadi salah satu dari enam Vice President IAU.
    * Fellow of the Islamic Academy of Science, Amman, Yordania, tahun 1992.
    * Anggota Royal Commission of the Al-al Bait University atas penunjukan keluarga Hasemit, Yordania.
    * Anggota kehormatan Indian Institut of Science.
    * Fellow of the Royal Astronomical Society of England, Inggris.
    * Fellow of the American Association for the Advancement of Science.
Kiprah Nasional
* Tahun 1983 atas penunjukan Menteri Negara Riset dan Teknologi, Kepala BPPT, Prof. Habibie, Bambang ditugasi menjabat sebagai ketua panitia nasional pengembangan elektronika antariksa dan teleskop radio.
* Anggota tim pembina program antariksawan Indonesia dan memperoleh kepercayaan memimpin persiapan Indonesian Space Experiments.
* Salah satu pendiri Himpunan Astronomi Indonesia dan Himpunan Fisika Indonesia, juga menjadi anggota Himpunan Ahli Geofisika Indonesia.
    * Ketua konsorsium Sains dan Matematika.
    * Deputi ketua LAPAN.
    * Ketua Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia.
    * Anggota Dewan Riset Nasional.
Penghargaan
    * Bintang jasa utama Republik Indonesia dalam bidang ilmu pengetahuan dalam tahun 1995
   * Penghargaan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia sebagai penulis civic terbaik bersama Dr. Winardi Sutantyo tahun 1991.
    * Habibie Award tahun 2003
Kiprah di bidang lainnya
Di samping pekerjaan ilmiahnya, Bambang juga dikenal publik dari tulisan-tulisan ilmiah populernya di berbagai media massa. Masa pasca 1980an, Bambang mulai memperhatikan dan menulis dalam sejarah astronomi di Indonesia, pendidikan, bahkan sejarah nasional. Sampai kini Bambang masih dikenal sebagai salah seorang tokoh pemerhati kawasan Bandung Utara. Bambang juga berminat pada sejarah astronomi Indonesia, yang dituangkan dalam dua publikasi yaitu "Indo-Malay Astronomy" dan "Under a Tropical Sky: A History of Astronomy in Indonesia".
Baca : Biografi Tokoh Astronomi

0 comments:

Post a Comment